Mahasiswa gedor kantor Desa Bumi Pajo, tuntut transparansi anggaran covid-19 hingga Bumdes

0
Puluhan mahasiswa mengatasnamakan Barisan Muda Bumi Pajo (BMBM) menggedor Kantor Desa Bumi Bajo.

Bima, katada.id – Puluhan mahasiswa mengatasnamakan Barisan Muda Bumi Pajo (BMBM) menggedor  Kantor Desa Bumi Bajo, Kecamatan Donggo sekitar pukul 10.00 wita, Senin (27/7).

BMBM menyoroti tertutupnya pengelolaan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes), anggaran penanganan Covid-19 dan tidak dilibatkan pemuda dalam rangkaian pembangunan Desa.

Kordinator lapangan, Fhendy Bhabo mengatakan, aksi unjuk rasa dilakukan murni karena prihatin dengan kondisi desa. “Bumdes diduga tanpa Perdes. Tidak jelas programnya. Apa usahanya. Dan bagaimana pegelolaaanya. Kami mendesak Pemerintah Desa untuk transparan memberikan informasi secara lengkap kepada masyarakat,” sorotnya seperti yang tertuang dalam rilis yang diterima katada.id.

Menurut mahasiswa berambung gondrong ini, keterbukaan informasi publik dan upaya Pemdes melibatkan pemuda dalam pembangunan nihil.

Baca Juga:   TNI Angkatan Laut Gagalkan Penyelundupan Rusa di Bima

“Anggaran Penanganan Covid-19 tertutup. Pemuda tidak pernah dilibatkan dalam musrembang Desa. Kami mendesak Pemdes untuk memberikan transparansi informasi tentang anggaran Covid 19 dan memastikan pemuda dilibatkan dalam pembangunan,” tegasnya.

Hingga berita ini diturunkan aksi masih berlangsung. Belum ada juga jawaban dari Pemdes terkait tuntutan massa aksi. (sm)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here